Senyum

Senyum
Senyum Itu Indah

Monday, 16 January 2012

Sweet Video Clip for Chiness New Year 2012


It is what we call Malaysian

Sunday, 1 January 2012

Adeq E-Day

Bismillah...

Assalam...


Coretan buat kamu
Sahabat

Ingat tak dulu
Masa kita belasan tahun
First time saya kenal awak
Awak duduk kat belakang kelas
Saya tak ada kawan, saya duduk sebalah awak
Masa tu kita Tingkatan Satu

Kita sama-sama malu untuk kenal
Mula-mula tanya nama
Sekolah dulu kat mana
Kelakar betul kita
Saya tak terfikir pun persahabatan ini akan kekal

Dari Tingkatan Satu sampai Lima
Kita mesti sekelas
Awak banyak ajar kita tentang kehidupan
Awak banyak ajar kita untuk berkawan

Awak ingat tak
Setiap tahun bila tiba hari lahir kita
Kita tetap akan suap kek antara kita
Tak boleh lupa tentang itu

Suka dan duka
Senyum dan ceria
Tangis dan ketawa
Kita tetap bersama

Kita jarang nak berenggang
Macam kembar orang kata
Ke hulu
Ke hilir
Kita berdua

Kini
Kamu telah selangkah ke alam baru
Sesungguhnya hati ini mendoakan yang terbaik
Agar kamu dan si dia
Akan kekal bahagia
Sampai ke akhirnya

Selamat Bertunang Buat Sahabatku
Noriza Bidin



Maaf ketiadaanku di hari bersejarahmu

1 Januari 2012


Bismillah...

Assalam dan selamat sejahtera

Maaf kepada sesiapa yang menganggap tanggapan aku ini kolot
Terserah pada anda untuk menilai
Aku tidak memihak pada mana-mana
Bukan tiada pendirian
Tapi aku ada pendirian aku sendiri

Detik 12 tengah malam
Ambang tahun baru
Aku nyenyak di katil
Lena tidur

Semalam
Aku hanya mendengar angin bayu berita yang aku tidak tahu kesahihannya
Dan aku tidak mahu mengambil peduli
Kerana aku fikirkan aku tidak terlibat
Bukan mahu menyombong diri
Bukan tidak mahu menegakkan hak aku
Namun aku punya cara aku sendiri
Bukan cara mereka yang aku anggap merugikan

Dan
Pagi ini pelbagai perkhabaran aku terima
Terkejut
Terdiam
Tak terkata
Bukan sekali perkara ini pernah berlaku
Tapi pada aku pertama kali di tempat aku menjejakkan kaki

Dua pihak
Satu menuntut hak
Dan satu lagi menjaga keamanan

Sedih
Aku lihat cebisan video tragedi yang berlaku
Saat manusia lena tidur
Saat manusia lain menyambut ambang tahun baru
Mereka pula memekik melaungkan slogan mereka
Menyatakan pendirian dan matlamat mereka

Namun
Aku kesal melihat semua itu
Sedih
Entah di manakah fikiran mereka letakkan
Sudah hilang "maha" yang dilabelkan
Hanya tinggal siswa dan siswi

Berhimpunlah secara aman
Jangan memberontak
Apa yang dimahukan masuk ke dalam kawasan yang sememangnya ditutup
Apa guna menyerbu pejabat yang tiada orang
Aku tahu mereka ada tujuan
Tapi bukan dengan cara ini

Aku bukan sesiapa untuk menilai
Tapi aku kesal dengan tindakan mereka
Jika iman di dada itu kuat
Jika agama menjadi pegangan utama
Aku percaya perkara ini tidak berlaku

Terpulanglah kamu dengan cara kamu
Namun, fikirkan juga tentang orang yang tidak bersalah
Teruskan matlamat kamu
Tapi biarlah dengan cara yang sopan

Polis itu
Hanya menjalankan tugas
Mereka punya matlamat sendiri
Menjaga keamanan
Bukan sengaja diberikan kekerasan
Andai nasihat dan amarannya tidak dipatuhi
Mereka harus bertegas
Tidakkah mereka akan berkata "jangan melawan"?

Bila celaka menimpa
Polis yang dipersalahkan
Mereka lakukan apa yang perlu
Mereka juga punya perasaan
Andai api yang kamu balingkan, takkan mereka mahu berdiri diam?

Kenangi semula
Saat kamu menjejakkan kaki di situ
Saat nasihat pertama dari orang tua mu
Tidakkah kau lupa?
Harapan mereka menggunung padamu
Mengharapkan yang terbaik buatmu
Bukan ini yang mereka mahu
Mencalarkan maruah

"Mahasiswa"
Dimanakah ilmu yang diberikan?
Dimanakah fikiran kau campakkan?
Dimanakah agama yang kamu dakapkan?
Renungi kembali
Aku tahu, kamu punya akal

Universiti Pendidikan Sultan Idris
Terima kasih memberi aku peluang menambahkan ilmu
Perjalanan ini hampir ke penghujungnya
Semoga engkau akan tetap aman di sini

Pesanan Harapan


Tahun baru
Disambut lagi
Teriakan mengira detik
Dari saat ke saat
Klimaksnya warna-warni bunga api
Ucapan
"Selamat Tahun Baru"

Jauh dari teriakan itu
Ada tragedi asing
Berbeda dari yang sepatutunya
Berdarah
Punca?
Hanya satu

Kini wajah itu telah tercemar
Prinsip telah punah
Pegangan beralih arah
Membakar jiwa anak muda

Saat itu
Gelanggang dibuka
Benteng dikubukan
Mainan bermula
Api dinyalakan

Namun sayang
Mengapa dicampuri dengan nafsu
Mengapa dia yang asing ada di situ
Adakah itu juga haknya?
Dia bukan asal dari sini
Tapi mengapa dia ada?

Kain yang dibentang menyelimuti hati
Hati yang sedang mencari arah
Kain jiwa yang membara
Melonjak semangat setiakawan
Berkubu berbenteng tegar hati

Mereka yang lain
Datang untuk keamanan
Meninggalkan tanggungannya di rumah
Kala malam dingin sejuk
Membantu, bukan merosak

Hati manusia
Iman juga akan tergoyah
Aku kesal
Tak kan pokok bergoyang tanpa anginnya
Tak kan berkocak air tanpa diganggunya
Sebab itu ada
Hanya fahaman yang mengubah

Tolong
Jangan dicemar lagi hati itu
Jangan disiram lagi dengan petrol
Biarkan kami hidup aman
Jangan pesongkan kami
Jangan bebankan kami

Andai kita berbeda
Fahami perbedaan itu
Andai hak tak diberikan
Mohonlah dengan sopan
Tak rugi jika berbaik

Terakhirku di sini
Inginkan kedamaian kekal
Izinkan aku merasa ia
Tolong jangan halangi aku
Mereka juga inginkan
Berikan kami nafas
Keamanan


**************
Akuinginkankeamanan
Restukanmemoriterakhirkudisini
Dengansatukenanganyangindah
Akusayangupsi